Menteri Teten Luncurkan Koperasi Multi Pihak Berbasis Ekosistem Digital Pertama di Indonesia

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:37

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERITAKOPERASI,PURWOKERTO – Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki meluncurkan koperasi ekosistem digital pertama di Indonesia bernama Koperasi Multi Pihak (KMP) Tumbuh Bersama Pembudidaya (Koperasi TBP) yang tergabung dalam platform eFishery.

KMP menjadi ekosistem yang mencakup investor, funder, partners (suplier, agen pakan, pabrik pakan, dan sebagainya), buyer, eFisherian, hingga para petambak dan pembudidaya ikan dan udang. 

"Dari suatu kegiatan ekonomi yang melibatkan banyak pihak, memang paling cocok digunakan koperasi multipihak. Sehingga, sirkular ekonomi akan lebih optimum dimanfaatkan untuk memperbesar seluruh pihak yang terlibat dalam bisnis ini," kata Teten pada acara peringatan HUT ke-10 eFishery bertema “10th AnniFishery” di Sabuga, Kota Bandung, Rabu (11/10/2023). 

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menteri Teten menegaskan pihaknya akan terus mendukung perkuatan ekosistem sektor produksi perikanan di eFishery, karena melibatkan para petambak kecil dan tersebar di berbagai daerah di Indonesia.

"Dengan aplikasi digital, eFishery bisa mengonsolidasi dan mengagregasi produk, menghubungkan ke market, hingga ke pembiayaan," kata MenKopUKM.

Oleh karena itu, lanjut Menteri Teten, Indonesia harus lebih banyak melakukan transformasi digital di sektor produksi. "Di sektor ini kita memiliki keunggulan domestik, dan eFishery jangan bermain hanya di level nasional saja, tapi harus menjadi pemain dunia untuk udang dan ikan air tawar lainnya," kata Menteri Teten.

Bagi MenKopUKM, dengan teknologi digital, bukan tidak mungkin bagi eFishery untuk melakukan penetrasi di luar Indonesia. Terlebih lagi, Indonesia mempunyai skema pembiayaan melalui KUR Kluster dan pembiayaan koperasi yang bisa dikombinasikan. 

Baca juga:  Berpotensi Berkembang, Koperasi di Banyumas dapat Mendorong Peningkatan Perekonomian Daerah

"Asalkan masuk ekosistem dan klaster eFishery, bank penyalur KUR akan lebih mudah menyalurkan ke petambak kecil untuk memperluas lahan tambaknya agar skala ekonominya lebih besar," ucap Menteri Teten.

Dalam pengembangan Koperasi TBP, MenKopUKM menyebutkan koperasi sebagai supply chain, dimana produk pembudidaya dipasarkan secara kolektif melalui koperasi. Koperasi juga sebagai penyedia tahapan awal (first mile supply) dalam mendistribusikan komoditas pembudidaya dan petambak.

Selain itu, koperasi bisa sebagai upaya desentralisasi dalam mengimplementasikan skema Shared Ownership Assets dengan eFishery, dan feeder dapat menjadi milik koperasi. Termasuk di dalamnya menyangkut revenue sharing dengan konsep SHU.

Bahkan, melalui skema KMP, koperasi dapat membantu meningkatkan kapasitas produksi, mencakup langkah pendampingan untuk meningkatkan kapasitas, hingga sebagai agen untuk mendorong digitalisasi pembudidaya/petambak.

"Lebih dari itu, Koperasi TBP juga sebagai agen ekosistem aquaculture berkelanjutan, koperasi sebagai agen penggerak ekonomi berkelanjutan dan pemenuhan kebutuhan pangan, hingga koperasi sebagai wadah implementasi solusi bagi isu lingkungan dan ekonomi hijau," kata Menteri Teten.

Baca juga:  Catatan Akhir Tahun Koperasi Indonesia, Haridian Wahyudi : Rekonstruksi dan Penguatan Jati Diri Koperasi Indonesia

Menurut MenKopUKM, kebijakan tentang pengembangan Koperasi Multi Pihak diharapkan dapat menjadi solusi bagi terbangunnya ekosistem di berbagai sektor ekonomi produktif di kalangan masyarakat. Sehingga, potensi dari SDM dalam suatu wilayah dapat bergabung menjadi kelompok-kelompok anggota dalam KMP, apakah menjadi kelompok produsen, konsumen, investor, dan kelompok anggota lainnya.

Dalam kesempatan yang sama, Co-Founder dan CEO eFishery Gibran Huzaifah Amsi El Fatizy mengatakan eFishery sudah menaungi hampir 200.000 pembudidaya dan petambak di seluruh Indonesia.

Ini menjadikan eFishery sebagai komunitas pembudidaya dan petambak terbesar di Indonesia, bahkan salah satu yang terbesar di dunia. 

"Dalam satu dekade ini, kita juga berhasil menjadi distributor pakan dan panen share agregator terbesar di Indonesia," kata Gibran.

Bahkan, eFishery juga menjadi suplier ikan dan udang domestik terbesar di Indonesia tanpa mengolah satu lahan pun karena bermitra dengan petambak, hingga menjual hampir 20 juta kilogram ikan dan udang termasuk di Amerika Serikat dan China.

"Ada ratusan ribu transaksi yang banyak, memposisikan kita sebagai perusahaan pertama dan satu-satunya teknologi perikanan di dunia yang melewati valuasi US$1 miliar," kata Gibran.

Baca juga:  Program Magang Kerja Koperasi AWJ

Ia menyebutkan, eFishery berkontribusi hampir 3 persen dari total PDB perikanan di Indonesia. Gibran menjabarkan, ke depan, ada banyak yang akan eFishery perjuangkan mulai dari Digital Ancho, Vibrio Counter, hingga ShrimpGPT.

"Kami punya mimpi agar inovasi yang kita lakukan bisa membuat banyak orang mengonsumsi ikan dibanding protein hewani lain," kata Gibran.

Bahkan, kata Gibran, eFishery dapat menjadi solusi dari berbagai permasalahan akses keuangan, akses pasar yang diselesaikan dengan teknologi, hingga masalah konsumen.

"Hari ini, kita meluncurkan Koperasi Multi Pihak, melibatkan semua pihak dalam koperasi. Semua transaksi bisa melewati satu sistem koperasi untuk memberikan value yang merata," kata Gribran.

Gibran menegaskan Koperasi TBP merupakan Koperasi Multi Pihak perikanan dan block chain pertama di Indonesia. "Ini adalah koperasi digital. Masa depan yang kita bayangkan adalah saat sektor ini tumbuh, maka pembudidaya di dalamnya juga bisa berkembang bersama," ujar Gibran. (Beritakoperasi/Mega)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BeritaKoperasi.com.

Berita Terkait

Webinar Harkopnas Ke-77 : Peran Lembaga Pembiayaan Pengungkit Pengembangan Koperasi
Budi Hermawan : Bedah Buku Dan Diskusi “Lawan Tanding Kapitalisme” Semarakkan Harkopnas
Syarat Dan Tata Cara Menjadi Notaris Pembuat Akta Koperasi
Koperasi Kopasjadi Purwokerto, Kantor Baru Siap Fasilitasi Modal Usaha Dan Layani Biaya Pendidikan Anak
Hibah Rumah Gratis Ke-477, Bukti Kopsyah BMI Koperasi Yang Menjaga Prinsip Gotong-Royong
Cerita Di Balik Penyerahan Rumah Gratis Kopsyah BMI Ke-477 Di Serang
Bagi-bagi Dana Koperasi Desa Rp 1,6 Miliar, Wali Nagari dan Bamus di Dharmasraya Jadi Tersangka
OJK Cabut Izin Usaha Koperasi LKM Pundi Mataran Pati
Tag :

Berita Terkait

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:36

Mengenal Fenomena Desert Bloom Yang Bikin Gurun Di Arab Saudi Jadi Padang Lavender

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:36

13 Kontroversi Arab Saudi : Proyek Bangunan Mirip Ka’bah Hingga Pantai Bikini

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:35

Mengenal Mocaf Pengganti Terigu Yang Kaya Manfaat

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:35

Fakta Haru Dibalik Hari Kasih Sayang 14 Februari

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:35

Mau Bisa Nulis Buku Atau Opini Media Penerbit Sherpa Indonesia Buka Klub Menulis, Terbuka Untuk Seluruh Indonesia

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:34

Terapkan Kiat ini, Bikin UMKM Makin Sukses di Era Digital

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:34

Selamat Jalan Prof Rubi, Guru Abadi Sang Pembimbing Yang Menginspirasi

Rabu, 12 Juni 2024 - 03:34

Tata Cara Salat dan Khutbah Idul Adha di Rumah

Berita Terbaru

Nasional

Koperasi Multi Pihak Game Changer Koperasi Indonesia

Minggu, 21 Jul 2024 - 00:01